Saya selalu tertarik untuk menjadi dokter hewan peternakan. Saya mengagumi spesies hewan yang akan saya ajak bekerja sama, tetapi saya selalu tidak menyukai aspek yang berfokus pada produksi. Saya pikir, ya: Saya suka sapi, dan pergi dari peternakan ke peternakan setiap hari alih-alih duduk di ruang pemeriksaan yang sama terdengar luar biasa, tetapi tidak mungkin saya bisa merasa bangga dengan pekerjaan saya jika semua obat yang saya praktikkan memiliki keuangan keberlanjutan sebagai tujuan utamanya, bukan kesejahteraan hewan. Minggu ini saya memulai magang di sebuah peternakan organik Belanda yang memungkinkan saya untuk — untuk pertama kalinya — mengalami dunia kedokteran hewan peternakan dari dalam.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Anda dapat bertanya kepada dokter hewan (siswa) mana pun mengapa mereka terjun ke lapangan dan sejauh ini sebagian besar dari mereka akan mengatakan itu karena hasrat seumur hidup terhadap hewan. Sebagai dokter hewan, kami bersumpah untuk menegakkan dan melindungi kesejahteraan hewan. Untuk menentukan apakah kesejahteraan hewan ditegakkan, kami memiliki daftar kecil yang berguna yang disebut 5 kebebasan:

Kesejahteraan hewan adalah tentang mencegah penderitaan hewan. Karena tidak ada penderitaan setelah kematian, kematian bukanlah masalah kesejahteraan hewan. Ini berlawanan dengan intuisi tetapi penting untuk dipahami bahwa ini adalah definisinya. Jika kita memutuskan berdasarkan moral bahwa tidak apa-apa membunuh hewan untuk makanan (masalah lain yang tidak akan saya bahas di sini) dan lima kebebasan ditegakkan sepanjang hidup hewan, maka kesimpulan logis berikut ini adalah bahwa dokter hewan peternakan tidak terlibat dalam sistem yang melanggar kesejahteraan hewan.

Menjelang sore hari pertama di kandang babi itu, saya membayangi seorang mahasiswa kedokteran hewan tahun terakhir yang berspesialisasi dalam babi. Salah satu anak babi, yang usianya belum genap seminggu, sudah pincang. Dia menjelaskan kepada saya bahwa bakteri arthritis di sendi bahu dicurigai. Diduga karena tes diagnostik untuk mengkonfirmasi diagnosis berada di luar anggaran keuangan untuk anak babi. Kami merawat anak babi itu dengan antibiotik dan penghilang rasa sakit. Ini adalah hari ketiga perawatan dan tidak banyak yang membaik. Jika hari keempat tidak menunjukkan perbaikan, itu juga untuk anak babi (baca: euthanasia).

Mahasiswa dokter hewan ini jelas peduli dengan babi dan dia pasti melihat kegelisahan di wajahku. “Jika kita memisahkannya dari yang lain dan memberinya perawatan yang dipersonalisasi, biarkan dia menguat selama beberapa minggu, dia masih memiliki kesempatan. Tapi tidak ada uang di industri untuk perawatan semacam itu, dan babi adalah hewan berkelompok, jadi kami tidak ingin mengambilnya dari sampah. Jadi kami melakukan apa yang kami bisa, yaitu pengobatan dengan antibiotik dan penghilang rasa sakit.”

Saya bilang saya mengerti, tapi saya merasa tidak akan bisa bekerja di lapangan tanpa bergumul dengan perasaan bersalah. Kemudian saya mengatakan kepadanya bahwa saya tidak berpikir saya bisa bekerja di lingkungan di mana semua obat-obatan dimotivasi secara finansial. Dia mengangguk. “Sektor itu ada. Anda dapat berpaling darinya tetapi itu seperti menancapkan kepala Anda di pasir. Pasti ada hal-hal yang dapat dilakukan dengan lebih baik dan dengan masuk ke sektor ini sebagai dokter hewan, Anda dapat membuat perubahan itu.”

Mungkin yang masih menahan saya adalah saya khawatir sektor ini tidak akan menerima perubahan itu. Jika banyak hewan di peternakan perlu diobati dengan pencegahan, idealnya apa yang akan Anda lakukan sebagai dokter hewan (jika Anda memikirkan kesejahteraan hewan) adalah mencari tahu mengapa penyakit yang perlu dicegah ini menyebar di sekitar peternakan di tempat pertama. Idealnya Anda akan berkata, Nah, Anda perlu beralih ke bentuk pertanian yang kurang intensif, hewan-hewannya terlalu berdekatan. Idealnya, Anda akan mencoba mereformasi sistem dari bawah ke atas, bukan dari atas ke bawah. Saya berjuang untuk percaya bahwa petani akan menerima saran semacam itu.

Hewan produksi bisa dibilang paling membutuhkan dukungan dokter hewan yang aktif dan waspada. Kebutuhan mereka lebih jarang terpenuhi daripada kebutuhan hewan pendamping kita. Keberadaan mereka kurang dihargai. Dokter hewanlah yang, bahkan dalam sistem di mana perawatan hewan terbatas dapat diberikan, memiliki wewenang untuk memulai perubahan. Adalah tugas kita untuk mengingat bahwa tanggung jawab utama kita adalah terhadap hewan, bahkan yang dipelihara untuk disembelih dan untuk keuntungan. Saya percaya perubahan positif hanya bisa datang dari dalam oleh dokter hewan yang cukup berani untuk menerima tantangan.

Saya berharap saya cukup berani tetapi saya masih ingin berpaling dari ini. Ada satu aspek dalam industri peternakan yang selalu melanggar kesejahteraan hewan: rumah potong hewan. Rumah jagal adalah mimpi terburuk setiap makhluk hidup yang menjadi kenyataan. Kami diberi makan cerita cerah tentang hewan yang dibuat tidak sadarkan diri tanpa rasa sakit dalam sedetik dan disembelih hanya setelah itu, sementara mereka tidak merasakan apa-apa. Tanpa stres, tanpa rasa sakit, tidak ada yang membuat kita merasa bersalah. Ini adalah cerita yang bagus, tapi sayangnya bukan kenyataan.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Hewan-hewan mencium kepanikan yang menyebabkan bau darah dan kematian bahkan sebelum mereka memasuki rumah potong hewan. Mereka tidak bodoh; mereka menolak untuk pindah