Setiap luka atau luka harus dibersihkan secara menyeluruh untuk mencegah infeksi. Tentu luka disembuhkan dengan cara mengobati melalui beragam perawatan. Luka yang rawan tetanus harus segera ditangani oleh profesional medis. Luka yang kemungkinan berkembang menjadi tetanus didefinisikan sebagai:

  • luka atau luka bakar yang memerlukan intervensi bedah yang tertunda selama lebih dari 6 jam
  • luka atau luka bakar yang memiliki cukup banyak jaringan yang diangkat
  • setiap cedera tipe tusukan yang telah bersentuhan dengan kotoran ternak atau tanah
  • fraktur serius di mana tulang terkena infeksi, seperti patah tulang majemuk
  • luka atau luka bakar pada pasien dengan sepsis sistemik

Cara mengobati setiap pasien dengan luka yang disebutkan di atas harus menerima tetanus immunoglobulin (TIG) sesegera mungkin, bahkan jika mereka telah divaksinasi. Imunoglobulin tetanus mengandung antibodi yang membunuh Clostridium tetani. Ini disuntikkan ke dalam vena dan memberikan perlindungan jangka pendek langsung terhadap tetanus.

TIG hanya jangka pendek dan tidak menggantikan efek vaksinasi jangka panjang. Para ahli mengatakan bahwa TIG dapat dengan aman diberikan kepada ibu hamil dan menyusui. Dokter dapat meresepkan penisilin atau metronidazole untuk perawatan tetanus. Antibiotik ini mencegah bakteri berkembang biak dan menghasilkan neurotoksin yang menyebabkan kejang otot dan kekakuan. Pasien yang alergi terhadap penisilin atau metronidazole dapat diberikan tetrasiklin sebagai gantinya. Dalam mengobati kejang otot dan kekakuan, pasien mungkin diresepkan:

  • Antikonvulsan, seperti diazepam (Valium), mengendurkan otot untuk mencegah kejang, mengurangi kecemasan, dan bekerja sebagai obat penenang.
  • Relaksan otot, seperti baclofen, menekan sinyal saraf dari otak ke sumsum tulang belakang, sehingga mengurangi ketegangan otot.
  • Agen penghambat neuromuskuler memblokir sinyal dari saraf ke serat otot dan berguna dalam mengendalikan kejang otot. Mereka termasuk pancuronium dan vecuronium.

operasi
Jika dokter berpikir luka rawan tetanus sangat besar, mereka mungkin akan mengangkat otot yang terinfeksi dan rusak sebanyak mungkin (debridement). Debridemen adalah tindakan menghilangkan jaringan yang mati atau terkontaminasi, atau bahan asing. Dalam kasus luka rawan tetanus, bahan asing mungkin kotoran atau kotoran hewan.

Nutrisi
Seorang pasien dengan tetanus membutuhkan asupan kalori harian yang tinggi karena peningkatan aktivitas otot.

Ventilator
Beberapa pasien mungkin memerlukan dukungan ventilator untuk membantu bernafas jika pita suara atau otot pernapasannya terkena.

Langkah-langkah umum: jika mungkin bangsal / lokasi yang terpisah harus ditetapkan untuk pasien tetanus. Pasien harus ditempatkan di tempat teduh dan terlindung dari sentuhan dan pendengaran stimulasi sebanyak mungkin. Semua luka harus dibersihkan dan didebridemen sesuai indikasi.

Imunoterapi: jika tersedia, berikan TIG 500 unit manusia dengan injeksi intramuskular atau intravena (tergantung pada sediaan yang tersedia) sesegera mungkin; tambahan, berikan vaksin TT yang sesuai usia, 0,5 cc dengan injeksi intramuskular secara terpisah situs [Penyakit tetanus tidak menyebabkan imunitas; pasien tanpa riwayat TT primer vaksinasi harus menerima dosis kedua 1-2 bulan setelah dosis pertama dan dosis ketiga 6-12 beberapa bulan kemudian.]

Perawatan antibiotik: metronidazole lebih disukai (500 mg setiap enam jam secara intravena atau dengan mulut); Penisilin G (100.000–200.000 IU / kg / hari intravena, diberikan dalam 2-4 dosis terbagi). Tetrasiklin, makrolida, klindamisin, sefalosporin, dan kloramfenikol juga efektif.

Kontrol kejang otot: benzodiazepin lebih disukai. Untuk orang dewasa, diazepam intravena bisa diberikan dalam peningkatan 5 mg, atau lorazepam dalam peningkatan 2 mg, titrasi untuk mencapai kontrol kejang tanpa sedasi dan hipoventilasi yang berlebihan (untuk anak-anak, mulailah dengan dosis 0,1-0,2 mg / kg setiap 2–6 jam, titrasi ke atas sesuai kebutuhan). Sejumlah besar mungkin diperlukan (hingga 600 mg / hari). Persiapan oral dapat digunakan tetapi harus disertai dengan pemantauan yang cermat untuk menghindari depresi atau penangkapan pernapasan. Magnesium sulfat dapat digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan benzodiazepin untuk mengendalikan kejang.

disfungsi otonom: dosis pemuatan intravena 5 gm (atau 75mg / kg), kemudian 2-3 gram per jam sampai kontrol kejang tercapai. Untuk menghindari overdosis, pantau refleks patela sebagai areflexia (tidak adanya refleks patela) terjadi pada ujung atas kisaran terapeutik (4mmol / L). Jika areflexia berkembang, dosis harus diturunkan. Agen lain yang digunakan untuk kontrol kejang termasuk baclofen, dantrolene (1-2 mg / kg intravena atau dengan mulut setiap 4 jam), barbiturat, lebih disukai aksi singkat (100–150 mg setiap 1-4 jam orang dewasa; 6–10 mg / kg pada anak-anak; dengan rute apa pun), dan klorpromazin (50–150 mg secara intramuskuler injeksi setiap 4-8 jam pada orang dewasa; 4–12 mg setiap kali dengan injeksi intramuskular setiap 4-8 jam anak-anak).

Kontrol disfungsi otonom: magnesium sulfat seperti di atas; atau morfin. Catatan: β-blocker seperti propranolol digunakan di masa lalu tetapi dapat menyebabkan hipotensi dan kematian mendadak; hanya esmalol saat ini direkomendasikan.

Kontrol jalan nafas / pernapasan: obat yang digunakan untuk mengontrol kejang dan memberikan sedasi dapat menyebabkan depresi pernapasan. Jika ventilasi mekanis tersedia, ini bukan masalah; jika tidak, pasien harus dimonitor dengan hati-hati dan dosis obat disesuaikan untuk memberikan kejang maksimal dan kontrol disfungsi otonom sambil menghindari kegagalan pernapasan. Jika kejang, termasuk spasme laring, menghambat atau mengancam ventilasi yang memadai, ventilasi mekanik direkomendasikan bila memungkinkan. Trakeostomi dini lebih disukai karena tabung endotrakeal dapat memicukejang dan kompromi jalan napas memperburuk.

Cara mengobati penyakit dengan pemberian cairan nutrisi karena kejang tetanus menyebabkan metabolisme yang tinggi tuntutan dan keadaan katabolik. Dukungan nutrisi akan meningkatkan peluang bertahan hidup. Sebelum ketersediaan vaksin dan ventilasi mekanis (selama 1920-an-30-an), berhati-hatilah pemantauan dan asuhan keperawatan meningkatkan kelangsungan hidup. Jika pasien dapat didukung melalui satu hingga dua minggu kejang dan komplikasi lainnya, peluang pemulihan sempurna sangat meningkat, khususnya pada pasien yang tidak lanjut usia dan sebelumnya sehat.

Sumber
https://www.medicalnewstoday.com
https://www.who.int
sumber gambar
https://hellosehat.com