Saya seorang dokter kanker yang berbasis di Boston dan saya telah menulis esai mingguan berbasis fakta-tanpa-salah-tidak-rumor-semua-sains-sepanjang-waktu tentang Covid-19 sejak Maret 2020.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Anda dapat membaca pandangan saya tentang mengapa musim panas diuji di sini — atau tentang melindungi anak-anak kita di sini — atau Anda dapat membaca tentang vaksin/anti-vaxxers sepanjang sejarah di sini

Hari lain, satu set berita utama tentang lonjakan. Dan sekolah. Dan sekolah. Dan lonjakan.

Gelombang Covid Delta tampaknya berlangsung sekitar 6-8 minggu. Mereka bersandar mengerikan di beberapa negara bagian baru (Dakota Selatan, Ohio, Idaho, Maine) – tetapi perlahan-lahan menurun di Missouri, Oregon, Washington dan lain-lain. Lonjakan ini meninggalkan pekerja kesehatan yang kelelahan, berduka dan menghancurkan Covid dan keluarga, penderitaan jangka panjang, tetapi mereka surut. Perlahan-lahan.

Jelas, mereka tidak bisa segera surut. Banyak orang merasa periode Delta ini sangat melelahkan, menginginkan segala sesuatunya kembali normal, hanya umumnya muak dan lelah diminta untuk melakukan hal-hal yang sulit.

Beberapa hari rasanya kita akan kehabisan keterampilan dan kekuatan untuk mengatasi. Mendirikan sekolah selama lonjakan ini tidak membantu sedikit pun, membuat kami gelisah.

Saya terus merasa seperti kita berada di tengah perjalanan laut yang sangat panjang.

Saya telah banyak berpikir tentang bagaimana nenek moyang saya berimigrasi ke sini pada tahun 1870-an, berlayar melintasi Atlantik. Seluruh keluarga Schoenthalers pindah saat itu — seluruh desa dalam satu persimpangan — dan saya membayangkan mereka sekarang, duduk di atas kemudi, mabuk laut dan sakit hati, takut saat badai, dikelilingi oleh laut yang tak terduga, sama sekali tidak yakin tentang apa yang akan terjadi di sisi lain dan kapan.

Saya terus bertanya-tanya apa yang dilakukan orang-orang di tengah perjalanan itu — bagaimana mereka tetap semangat? Bagaimana mereka mempertahankan semacam tulang punggung dan keanggunan ketika tidak ada jaminan apa pun tentang berapa lama hal-hal akan tetap sulit?

Saya berharap saya bisa bertanya kepada leluhur saya apa yang membantu mereka saat itu karena kami yakin dapat menggunakan beberapa keterampilan mengatasi yang baik sekarang.

Satu hal yang membantu saya adalah “kebijakan cepat berita arus utama” pribadi: Saya berhenti mendapatkan info Covid saya dari outlet berita arus utama. Pada titik ini saya pada dasarnya tidak pernah menonton berita dan jarang membaca koran.

Putra tertua saya membawa setumpuk koran sejak awal pandemi, dan berbicara tentang berita utama yang menakutkan! Tidak heran kami semua merasa sangat lelah, dunia kami penuh dengan huruf besar yang meneriakkan huruf-huruf yang menakut-nakuti kami sampai mati.

Bagi saya, ternyata ada terlalu banyak tajuk berita menakutkan yang tidak akurat dan interpretasi click-bait dari setiap putaran dan belokan. Pada titik ini kebijakan pribadi saya adalah bahwa saya mencoba untuk mendapatkan sebagian besar info saya langsung dari para ilmuwan.

Saya merasa tujuan utama para ilmuwan sangat berbeda dari pers: para ilmuwan ingin mengumpulkan pengetahuan yang kita butuhkan untuk menenangkan Covid. Langkah demi langkah, studi demi studi, mereka menelusuri data dan melihat apa yang masuk akal dan kemudian memeriksa ulang dan melihat apakah itu masih masuk akal nanti juga.

Jika Anda juga ingin mendengar hal-hal ilmiah dan bukan suara yang menakutkan, Anda dapat mencoba menonton beberapa favorit saya di YouTube: Dr Daniel Griffin, Dr John Campbell, Dr Paul Klotman atau podcast Zoe Project/Dr Tim Spector. Stanford dan UCSF Medical Grand Rounds juga — semuanya luar biasa, sangat membantu, dan terkadang benar-benar out of the box.

Jika Anda ingin mempelajari lebih dalam, Anda dapat mempelajari banyak hal tentang virologi dan banyak hal tentang bagaimana para ilmuwan berpikir dari obrolan panjang yang super culun oleh TWIV (This Week in Virology). MedCram pendek dan manis dan penuh (mengerti?) dengan info. Dr Michael Osterholm di Minnesota memberikan ikhtisar yang kuat dengan cara barat tengahnya yang sungguh-sungguh.

Di Facebook saya belajar banyak dari Nerdy Girls/Dear Pandemic dan mendapatkan ikhtisar statistik yang bagus dari Friendly Neighbor Epidemiologist dan Your Local Epidemiologist, dan sebagai dokter saya dipandu oleh sejumlah grup Facebook Covid Physician. Plus ada miliaran ilmuwan pintar di Twitter yang mengoceh.

Tindakan menonton pengetahuan ilmiah terakumulasi melalui orang-orang pintar ini membuat saya tetap waras dan mungkin yang lebih penting, itu membuat saya tetap optimis. Para ilmuwan sendiri secara inheren bermata cerah dan penuh harapan — mereka selalu berpikir bahwa solusi sudah dekat jika mereka berpikir cukup kreatif.

Di sisi lain, membaca berita utama yang menakutkan mempercepat detak jantungku, menggandakan tekanan darahku, membuatku yakin kapal kita hampir tenggelam dan kita semua akan masuk neraka dengan bola basket tangan. Begitu banyak berita utama yang tampaknya ingin menumbuhkan ketakutan bahwa semuanya sia-sia, dan bagi saya ketakutan itu bisa menular seperti Covid.

Jadi saya memilih untuk bergaul dengan The Science Guys and Girls, anak-anak yang optimis, kutu buku, dan berpengetahuan. Ini bekerja untuk saya.

Swab Test Jakarta yang nyaman