karuniatinggiindonesia.com – Dalam beberapa tahun terakhir, meningkatnya emisi CO2, SOx, dan NOx telah menjadi kekhawatiran pada pemanfaatan dari vitalitas dunia. Di tengah ketersediaan bahan bakar fosil yang terbatas dan tingkat polusi udara yang tinggi, teknologi energi ramah lingkungan semakin penting, dan gasifikasi, sebagai teknologi yang sangat ramah lingkungan, telah mendapat perhatian besar. Saat ini, batubara merupakan bahan baku utama dalam gasifikasi dan diperkirakan akan digunakan sebagai sumber energi yang berguna untuk beberapa tahun ke depan. Namun, jalur ini sulit dicapai karena kebutuhan energi yang meningkat yang menyebabkan kelangkaan pasokan dan pengurangan batubara. Konsekuensinya, salah satu pendekatannya adalah memanfaatkan biomassa dalam konversi termokimia seperti pirolisis, pencairan, dan gasifikasi. Penggunaan konvensional biomassa telah dibatasi untuk tujuan memasak dan memanaskan, yang berdampak buruk seperti degradasi lahan dan penggurunan.

 

Penulis dengan ini melambangkan dan menjamin bahwa makalah tersebut unik dan bahwa mereka adalah penulis makalah tersebut, selain dari materi yang secara jelas diidentifikasi sebagai sumber uniknya, dengan pemberitahuan izin dari pemilik hak cipta tempat yang diperlukan. Jika di masa depan ada pelanggaran hak cipta yang dilaporkan, maka pencipta mungkin bertanggung jawab dan bukan FUOYEJET. B. Sultan, Kajian Adsorpsi pada Karbon Aktif yang Berasal dari Aktivasi Uap Arang Batang Jute, ilmu permukaan dan keahlian. Spektra inframerah Fourier-transform direkam menggunakan spektrofotometer Perkin Elmer FTIR.

 

Baca Juga : Palm Kernel Expeller di https://karuniatinggiindonesia.com/pke-palm-kernel-expeller/

 

Ruang permukaan PKS yang diaktifkan secara fisik dianggap rendah dan tidak cocok untuk perangkat lunak adsorpsi apa pun. Namun untuk sampel yang teraktivasi kimia, PKS memberikan luas lantai yang lebih besar, 1223 m2/g dibandingkan dengan CS, 953 m2/g. Ini karena ZnCl2 sebagai zat pengaktif telah berkontribusi untuk menciptakan lebih banyak pori-pori baru dan memperlebar pori-pori yang ada. CS yang diaktifkan secara kimia diberikan ruang lantai yang lebih rendah daripada CS yang diaktifkan secara fisik. Karbon aktif kimia PKS juga menunjukkan jumlah pori terbaik (0,70 cm3/g), diikuti oleh karbon aktif fisik CS (0,45 cm3/g) yang menunjukkan penyerapan bahan bakar yang lebih besar. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengatur karbon aktif dari cangkang sawit dan tempurung kelapa dengan aktivasi uap fisik dan aktivasi kimia dengan seng klorida untuk menyerap CO2 dari sumbernya mirip dengan bensin cerobong asap.

 

By roket