Jangan Biarkan Pintu Menabrak Anda di Jalan Keluar

Negara Bagian Washington, tempat saya baru saja pindah, telah memberlakukan salah satu mandat vaksin paling ketat di negara itu untuk pekerja negara bagian. Minggu ini adalah batas waktu untuk mandat tersebut dan lebih dari 92% pekerja negara divaksinasi. Ini adalah jumlah yang luar biasa, yang memiliki potensi untuk membuat terobosan besar dalam perjuangan untuk mengekang penyebaran COVID-19.

Ayo Tes PCR

Tetapi alih-alih berfokus pada kemenangan kesehatan masyarakat, Seattle Times memutuskan untuk menyoroti 1900 pekerja negara bagian yang memilih untuk berhenti atau diberhentikan karena melanggar mandat. Ini hanya sekitar 3% dari tenaga kerja negara bagian, tetapi Times memberikan pembangkangan mereka baik headline maupun lede.
Tangkapan layar: Judul Seattle Times

OLYMPIA — Sekitar 3% dari 63.000 pekerja negara bagian Washington yang tunduk pada mandat vaksin COVID-19 Gubernur Jay Inslee telah meninggalkan pekerjaan mereka atau diberhentikan karena tenggat waktu minggu ini berlalu.

Sejauh ini, 1.887 pegawai negeri diberhentikan atau ditinggalkan posisi mereka karena mandat bahwa mereka akan divaksinasi penuh pada 18 Oktober atau kehilangan pekerjaan mereka, menurut Kantor Manajemen Keuangan.

92% pekerja negara yang sekarang divaksinasi bahkan tidak disebutkan sampai paragraf 6!

Ini membuat frustrasi. Saya mengerti bahwa pemberontakan membuat cerita yang lebih menarik tetapi sementara 3% adalah angka yang perlu diperhatikan, itu bukan pengurangan yang dramatis. Apalagi dalam konteks Pengunduran Diri Hebat, yang juga banyak diberitakan. Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS, 2,9% orang Amerika secara sukarela berhenti dari pekerjaan mereka pada bulan Agustus tahun ini. Sebanyak 3% PNS yang memilih mengundurkan diri atau diberhentikan sejalan dengan angka tersebut. Tetapi artikel Times bahkan tidak mempertimbangkan berapa banyak dari pekerja ini yang mempertimbangkan untuk meninggalkan pekerjaan mereka, sejalan dengan tren nasional.

Perlu dicatat bahwa 3% memiliki beberapa hal yang bekerja atas nama mereka sedangkan 92% tidak. Salah satu pekerja yang diberhentikan adalah kepala pelatih sepak bola Universitas Negeri Washington, Nick Rolovich, yang berencana untuk menuntut universitas atas pemecatannya. Kelompok Sayap Kanan Turning Point USA juga menyertakan seorang staf dengan sekelompok polisi dan petugas pemadam kebakaran Seattle saat mereka melakukan serangkaian operasi foto dan video untuk menyoroti keluarnya mereka.

Yang pertama dari klip video ini, petugas yang dipecat memberi makan para tunawisma, bagi kebanyakan orang akan menjadi argumen untuk pemecatan mereka. Polisi dan petugas pemadam kebakaran, yang Anda ingat tidak divaksinasi, terlihat dalam video yang menyajikan makanan tanpa kedok! Jika Anda ingin membuat acara penyebar super yang dirancang untuk menginfeksi populasi tunawisma lokal, itu akan terlihat persis seperti yang kita lihat di video ini!

Jenis liputan media yang sama di Negara Bagian Washington juga terjadi secara nasional. Media terus terpaku pada persentase kecil dari populasi yang menentang mandat vaksin, daripada mayoritas yang mengikutinya. Outlet media sayap kanan khususnya berusaha untuk mendorong narasi bahwa pengunduran diri dan penghentian vaksin entah bagaimana membuat publik kurang aman. Seperti yang coba dilakukan Peter Doocy dari Fox News pada konferensi pers Gedung Putih awal pekan ini.

Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki menanggapi pertanyaan itu sebagian dengan menunjukkan bahwa COVID-19 adalah penyebab kematian nomor satu bagi petugas kepolisian Amerika tahun lalu. Dia tidak menyelami bagaimana pasukan polisi yang terinfeksi dan menyebarkan Covid pada akhirnya membuat orang Amerika jauh lebih tidak aman daripada polisi yang menolak divaksinasi saat keluar dari pekerjaan, tetapi Anda tidak perlu menjadi jenius untuk mengetahuinya.

Jajak pendapat demi jajak pendapat menunjukkan bahwa mayoritas orang Amerika mendukung mandat vaksin. Sebagian besar dari kita siap untuk pandemi mereda sehingga kita dapat melanjutkan hidup kita dan menemukan beberapa kemiripan normal lagi. Tetapi liputan terus condong ke arah pengecualian daripada aturan, memperkuat pesan mereka dan menggelembungkan protes mereka jauh melampaui apa yang sebenarnya.

Satu pemikiran terakhir tentang ini. Menolak vaksin adalah penolakan untuk melayani masyarakat dan menjaga mereka tetap aman. Ini adalah orang-orang yang tidak kita inginkan bekerja di layanan publik, dan ternyata mandat vaksin adalah cara mudah bagi mereka untuk keluar sendiri (atau membiayai sendiri) dari angkatan kerja. Seperti yang dikatakan penulis Anand Giridharadas di Twitter minggu ini, “Vaksin itu luar biasa dan kuat dengan sendirinya. Tetapi jika ia memiliki kekuatan sekunder untuk menyingkirkan petugas penegak hukum yang paling mungkin berperilaku sebagai pasukan pendudukan dan mempercayai propaganda fasis, itu bahkan lebih efektif daripada yang kita duga.”

Jika media bersikeras untuk terus fokus pada mereka yang meninggalkan layanan publik atas mandat vaksin, saya ingin melihat beberapa cerita tentang manfaat dari hilangnya mereka sekarang.

Ayo Tes PCR

Artikel di atas adalah kutipan dari Ctrl Alt-Right Delete, buletin yang ditujukan untuk meliput kebangkitan ekstremisme sayap kanan, nasionalisme kulit putih, disinformasi, dan toksisitas online, dikirimkan setiap minggu ke lebih dari 16.000 pelanggan.
Berlangganan Ctrl Alt-Kanan Hapus Di Sini.