Shi Zhengli, Batwoman Wuhan Berbicara Tentang Covid dan Teori Kebocoran Lab Lab

Kesehatan

Kami tertular Covid dari kelelawar. Tidak menunggu mungkin itu aardvark atau, jika Anda lebih suka, ada teori virus SARS-CoV2 diproduksi di laboratorium Cina di Wuhan dan secara tidak sengaja lolos dalam apa yang sekarang digambarkan sebagai “teori kebocoran lab”.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, yang disebut sebagai “Bawoman”, ahli virologi China, Dr. Shi Zhengli, berbicara kepada seorang reporter New York Times untuk menawarkan sisi ceritanya. Kami pikir dia seharusnya tetap diam karena diragukan dia akan diberikan pemeriksaan yang adil oleh pers yang sebagian besar buta huruf. Cari tahu oxymoron itu!

Kisah saat itu menjadi narasi yang dipromosikan pers dan kami menyarankan, berdasarkan rekam jejak mereka yang meragukan selama setahun terakhir, bahwa mereka harus mempertahankan pendapat mereka dan membiarkan sains melanjutkan apa yang terbaik. Mereka tidak ditempatkan dengan baik dan tampaknya tidak dilengkapi dengan baik untuk membedakan fakta dari fiksi atau terlibat dalam pelaporan sederhana.
Gambar / Dr. Shi Zhengli / AP
Siapa Dr. Shi Zhengli, dan apa yang harus dia katakan?

Dia memulai sebagai asisten peneliti di Institut Virologi Wuhan (WIV), dengan fokus pada virus air. Dia berlatih di Prancis dan kemudian beralih ke kelelawar pada tahun 2004 setelah SARS pecah. Dia secara luas diakui sebagai pemimpin di lapangan dan merupakan kolaborator yang murah hati. Dia bukan anggota Partai Komunis Tiongkok.

Untuk memfasilitasi penelitiannya, dia telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mengumpulkan kelelawar dari gua-gua di seluruh China, menyelidiki bagaimana virus corona dapat berpindah dari hewan ke manusia, dan dia menggunakan istilah yang sekarang banyak digunakan untuk menyebutnya, “Bawoman”. Dia didorong, berpendidikan tinggi, dan bersemangat tentang pekerjaannya.

“Dalam semua pekerjaan yang kita lakukan, jika sekali saja dapat mencegah berjangkitnya suatu penyakit, maka apa yang telah kita lakukan akan sangat berarti”

Berikut adalah beberapa pernyataan yang dia buat kepada reporter New York Times, Amy Qin, dalam percakapan telepon baru-baru ini.

Dia membantah laporan bahwa tiga pekerja di WIV sakit dengan gejala mirip flu pada November 2019 dan dia menanyakan nama mereka.

“Kami sedang duduk dalam sebuah pertemuan dan bertanya-tanya siapa orang-orang ini,” katanya.

Pada penelitian Gain-of-Function (GOF), dia mengatakan bahwa penelitiannya tidak dihitung sebagai GOF karena dia tidak bermaksud membuat virus lebih berbahaya, tetapi untuk memahami bagaimana virus itu dapat melompati spesies.
Dia juga menyampaikan kekhawatiran tentang biosafety dan mengatakan dia akan mempublikasikan lebih banyak tentang insiden yang berkaitan dengan para penambang Yunnan segera.

Apa yang muncul dari wawancara, menurut Qin, adalah bahwa Dr. Shi Zhengli sekarang merasa marah dan sedih. Dia menggambar garis yang jelas di pasir, mengidentifikasi sains dan sisa kata sebagai dua entitas yang berbeda. Dia menyatakan bahwa setiap keterlibatan masa depan akan dengan rekan-rekannya dan bidang ilmu pengetahuan.

Tidak sulit untuk melihat mengapa dia merasa kecewa atau mengapa dunia memandang pendapatnya sebagai sesuatu yang mencurigakan.

Pandemi Covid telah menjadi banyak hal selama satu setengah tahun terakhir. Itu telah dipolitisasi dan dipersenjatai oleh hampir setiap segmen komunitas global kita, disesuaikan untuk agenda mereka sendiri, tidak ada yang mengakui atau menghormati sains. Faktanya, hanya sedikit yang mulai memahami masalah kompleks yang menjadi inti dari asal-usul virus, tetapi itu tidak terlalu penting.

Dengan kata-kata Shi sendiri;

“Ini bukan lagi masalah sains. Ini adalah spekulasi yang berakar pada ketidakpercayaan total.”

Happier Times / Dr. Shi Zhengli dan rekan-rekan di awal Januari 2020 / Twitter
Bisakah kita mempercayainya?

Tidak mungkin untuk mengatakannya, karena beberapa alasan. Pertama dan paling meresahkan, adalah China sendiri. Mereka tidak dikenal karena transparansi mereka dan telah menutup peringkat atas Wuhan, laboratorium, dan penelitiannya. Dr. Zhengli mungkin sangat ingin berbagi penelitian tambahan dengan rekan-rekan internasionalnya, tetapi itu tidak diragukan lagi membutuhkan persetujuan Beijing.

Sangat diragukan pada saat ini apakah mereka akan akomodatif. Hubungan pandemi dengan China menjadi sangat tegang di bawah rezim Trump dan belum membaik di bawah Biden. Dalam keadaan normal, arus informasi ilmiah antara China dan rekan-rekan Baratnya sebenarnya sangat transparan.

Isu kedua berkisar pada sains itu sendiri. Ini adalah proses yang membosankan dan melelahkan untuk melacak sumber virus apa pun. Sementara bukti yang terdokumentasi dengan baik dari ahli virologi terkenal cenderung menunjukkan bahwa virus SARS-CoV2 itu alami, ada juga bukti yang menunjukkan bahwa virus itu telah bersama kita lebih lama dari yang kita duga sebelumnya.

Jadi sebagian besar suara virologi yang valid tampaknya mendukung pernyataan Dr. Zhengli. Fakta sederhananya adalah ini. Kami hanya tidak cukup tahu atau memiliki akses ke bukti yang cukup untuk dapat membuat klaim terkait kebocoran laboratorium atau teori lainnya. Lebih banyak waktu diperlukan dan lebih banyak penelitian, berdasarkan sains nyata, perlu dilakukan.

Rekomendasi Swab Test Jakarta